7 Daerah Dukung Kestabilan Inflasi Kota Pematangsiantar

Selasa, 25 September 2018

Humas

Berita

Dibaca: 640 kali

Pertumbuhan perekonomian Amerika Serikat dengan menaikkan suku bunga berpengaruh kepada negara-negara lain, sementara perekonomian eropa dan asia cendrung menurun, di Indonesia saat ini jauh lebih baik karena inflasi kita stabil, suku bunga tetap, kondisi internal dan kondisi fundamental ekonomi terjaga.

Kondisi tersebut diterangkan kepala wilayah Bank Indonesia Pematangsiantar Elly Tjann saat pertemuan tingkat tinggi triwulan ke III tim penggendalian inflasi daerah (TPID) delapan daerah se-wilayah kerjanya di kantor BI Jalan H Adam Malik, rapat dibuka Wali Kota Pematangsiantar Hefriansyah, SE, MM diwakili Asisten II Drs. M Akhir Harahap, Selasa (25/9).

Saat membacakan sambutan Wali Kota, Asisten menerangkan, rapat koordinasi TPID antar kabupaten/kota ini telah kita laksanakan secara konsisten per triwulan, perkembangan inflasi di kota Pematangsiantar pada periode terakhir atau agustus 2018 mencatat inflasi sebesar 0,07% (mtm) atau secara tahunan inflasi 2,71% (yoy).

Kondisi tersebut dinilai cukup stabil dan membuat kita optimis bahwa target inflasi nasional yang sebesar 3,5% ± 1% dapat dicapai hingga akhir tahun 2018. Yang perlu diwaspadai pada periode september ini kenaikan harga cabai merah dan ketersediaan pasokan dalam menghadapi natal dan tahun baru.

Seluruh TPID se-wlayah kerja KPW Bl Pematangsiantar diharapakan melaksanakan program kerja dan evaluasi, meningkatkan komunikasi dan sinergi antar daerah mengenai ketersediaan pasokan dan melakukan pengawasan atas ketersediaan pasokan, kata asisten II.

Lebih lanjut diterangkan Elly Tjann, pertumbuhan perekonomian Amerika Serikat yang menguat serta kebijakan AS menaikkan suku bunga (Fed-Fund Rate) berpengaruh kepada negara-negara lain, Ketidakpastian ekonomi global meningkat di tengah pertumbuhan ekonomi yang tidak merata, ekonomi eropa, Jepang, dan Tiongkok cendrung menurun.

Ekonomi Turki dan Argentina mengalami gejolak yang disebabkan kerentanan ekonomi domestik, ditandai dengan inflasi yang naik tajam dan pelemahan nilai tukar yang cukup dalam, sementara itu, kondisi ekonomi Indonesia dibandingkan negara emerging markets lainnya saat ini lebih baik, dengan fundamental ekonomi yang tetap kuat, tercermin dari pertumbuhan ekonomi yang solid, inflasi yang rendah dan stabil, serta stabilitas sistem keuangan yang terjaga, pungkasnya.

Selain Wali Kota Pematangsiantar yang diwakili Asisten II tampak hadir kepala BPS Ir. Sawaluddin Naibaho, M.Si, Serta delapan kabupaten/kota anggota TPID wilayah kerja kantor perwakilan Bank Indonesia Pematangsiantar. (Humas Pemko Pematangsiantar).

Berita Terkait

Share

Kembali ke atas

PEMIMPIN KOTA PEMATANGSIANTAR




ARSIP BERITA

Jajak Pendapat

Apakah Website Pemerintah Kota Pematangsiantar telah memberikan informasi publik dengan baik?
Sangat Baik
Baik
Cukup
Kurang
Sangat Kurang

Lihat

APLIKASI PEMKO PEMATANGSIANTAR

Siantar Smart City

e-PLANNING

Login Admin Aspirasi Smartcity

Statistik Pengunjung

  Online = 4
  Hari ini = 134
  Total = 163696

Ikuti Kami